Cheeky Quotes

Jul 23, 2013

Luahan rasa

"Dengarlah aku.. Suara hati ini memanggil-manggil namamu..karna separuh aku dirimu.."

Jadi aku mudah.
Bila aku kata sayang, maknanya aku sayang.
Bila aku kata rindu, maknanya aku rindu.
Bila aku kata perlu, maknanya aku memerlukan.
Dan bila aku kata jangan, aku mohon jangan lakukan.

Aku tak mahu apa yang terjadi dulu jadi lagi suatu hari nanti.
Apa yang aku takutkan, apa yang aku rasa akan terjadi.
Dan benda tu akan sakitkan diri aku.

Sayang memang aku sayang.
Tapi, aku lagi fikirkan perasaan orang lain daripada jaga hati aku sendiri.
Bila aku tahu ada orang lain yang sayang, 
Bila aku tahu ada orang lain yang suka,
Bila aku tahu ada orang lain yang perlu,
Aku akan lepas.
Melepaskan orang yang aku sayang.
Melepaskan orang yang aku perlu.
Kerna itu diriku.

Aku tak mahu mempertahankan sesuatu tambah-tambah ia akan menyakitkan aku.
Aku tak mampu untuk mendengar kesedihan orang lain yang memerlukan itu.
Aku tak mampu untuk melihat kesakitan orang lain yang menyayangi itu.
Kerna aku tahu akan sakitnya.
Aku tahu betapa peritnya rasa itu.

Aku mohon, 
Aku mohon untuk faham perasaan aku.
Aku dah tak mampu,
Tak mampu untuk mempertahankan sesuatu itu.
Dan aku belum bersedia,
Belum bersedia untuk bergembira setelah kehilangan..

#Mungkin awak bukan yang pertama. Saya berharap agar awak jadi yang terakhir.

#Tetapkan pilihan sebagai teman kekal abadi hingga akhir zaman#




Jul 14, 2013

Sedih dalam kegembiraan

Salam Ramadhan.

** Dek kerana exam yang telah tamat, maka dengan gembiranya aku bersuka-ria. HAHA. (walhal exam belum habis pun aku dah seperti merdeka. Al maklumlah, last paper selalunya di anak tirikan. HOHO).

Perasaan aku.
Malam ni aku nak tulis mengenai perasaan aku.

Alhamdulillah syukur.
Aku bersyukur kegembiraan ini terpancar lagi dengan ikhlasnya.
Tiada lagi senyuman dan gelak-ketawa yang dibuat-buat.
Semuanya ikhlas dari hati. #cehhhh.

Sejak selasa yang lepas, aku dapat balik kegembiraan itu.
Tanpa aku sangka, aku masih boleh tersenyum dengan sendirinya, tanpa dipaksa.
Aku sangka, akan tiada lagi perasaan itu.
Aku sangka semua itu perlu berakhir.
Aku sangka air mata akan terus menemani hari-hariku.
Namun siapa sangka,
Rancangan Allah lebih baik dari itu.

Sesungguhnya aku teruk. 
Aku teruk sebab aku hampir-hampir give up.
Aku teruk sebab aku seakan tidak mempercayai takdir Ilahi.
Aku teruk sebab aku tidak cuba dan terus mencuba untuk memahami situasi yang terjadi.

Sekarang,
Hari-hari yang aku lalui penuh dengan senyuman.
Hari-hari yang aku lalui penuh dengan gelak tawa.

Aku gembira.
Aku gembira sebab dia ada untuk menemani aku.
Aku gembira sebab dia ada untuk terus membuat aku tersenyum.
Di saat keluarga jauh,
Dia menemani hari-hari ramadhan ku.
Sungguh ini tahun pertama aku menyambut ramadhan tanpa keluarga.
Setiap tahun, ramadhan pertama pasti berkumpul dengan mereka.
Aku bersyukur. Sangat.

Namun,
Di saat aku gembira,
Aku tahu dan sedar hati dia terluka.
Aku tak pasti rancangan Ilahi.
Aku tak pasti apakah akan hakikat semua ini. 
Buntu. 
Semua buntu.

Saat ini,
Perasaan rindu dan sayang bercampur dengan perasaan takut.
Aku takut dengan semua ini.
Aku takut aku tak mampu untuk terima hakikat masa hadapan.
Hakikat yang aku perlu hilang dia.
Aku tak mampu.
Aku masih belum bersedia untuk merasai kehilangan.
Sungguh aku tak mampu.

Hakikatnya,
Aku perlu terima rancangan dan takdir Ilahi.
Hakikatnya,
Aku perlu berserah dan redha dengan apa yang bakal terjadi.

Aku sendiri tak pasti.

Masihkah akan berterusan kegembiraan ini?

*****

# Berserah yang mampu aku lakukan.
# Percaya bahawa rancangan Allah lebih baik daripada apa yang kita rancangkan.
# Harap apa yang Dia rencanakan sama seperti apa yang kami rancangkan. Aamiin.

# 4 tahun itu lama. Macam-macam boleh jadi. 

# Ya Allah, simpankanlah hati dan cintanya untuk aku jika benar dia untukku.. Aamiin 

Jul 8, 2013

Gembira belum pasti hati gembira

"Untunglah dia.. orang sayang nak balik"
"Mesti mu sukakan dia nak balik sini"
"Best nya dekat dengan buah hati"

Itu adalah sebahagian daripada kata-kata yang aku terima apabila dia pulang ke sini. 

Yes! Memang aku gembira, aku suka bila dia kata nak balik sini. Walaupun hati terasa namun disimpan sendiri. Tiada tempat untuk aku mengadu selain Dia di atas sana.

Aku tunggu, aku nanti hari kepulangan dia. 
Sepi.
Sunyi.
Aku sedih, bila berulang kali aku cuba menghubungi dia tapi gagal.

Positive mind.

"Dia saja tak nak bagitahu. Dia saja nak buat surprise." Kata Roommate aku.

Okay fine. 

Dia dah ada di sini. 
Namun macam tiada.
Dia berubah.
Lain dari yang lain.
Lain dari sebelum ini.

Tak tahu ke dia yang aku rindukan dia?
Aku rindu nak bercerita, aku rindu nak bergelak ketawa dengan dia.
Tapi ke manakah semua tu?

** Hanya study elok-elok yang dia ungkap. Tapi, boleh ke aku nak tumpukan pada study bila hati ini terlalu sedih.. Hati ini terlalu perit tahan semua ini. 

Aku cuba ajak dia keluar. Dengan mudah juga dia tolak. 

Mungkin aku tak penting lagi untuk dia. 

Mungkin aku perlu terima semua ni.

Mungkin aku perlu bersedia untuk semua ni..

# Aku tak kuat. Aku belum bersedia. Aku tak mampu untuk rasa kehilangan untuk kesekian kalinya..

# I miss you. I need you, right here, right now.