Cheeky Quotes

Jun 15, 2013

Alhamdulillah

Salam syukur aku panjatkan kepada-Mu ya Rabb.
Sesungguhnya hanya kau yang mengerti.
Sesungguhnya hanya kau yang mengetahui.
Sesungguhnya hanya kau yang tahu apa yang terbaik buat kami hamba-hamba-Mu ini.

Ya Allah,
Di saat air mata bergelinangan di pipi menangisi apa yang terjadi,
saat itulah kau datangkan kebahagiaan buatku.

Syukur.
Hanya itu yang mampu aku ucapkan untuk menggambarkan betapa gembiranya hati saat menerima panggilan daripada dia.

Aku pasrah, 
Aku redha dengan ketentuan Dia.
Dia lagi mengetahui apa yang terbaik.
Sesungguhnya rencana-Nya adalah yang terbaik.

Aku hanya berpegang dengan doa.
Hanya mampu berdoa supaya apa yang Dia rencanakan sama seperti apa yang kami rancangkan.
Mungkin ini ujian.
Walaupun aku hampir-hampir nekad untuk memutuskan semua ini,
Namun berdoa yang terbaik masih lagi aku lakukan.

Aku menerima panggilan sesudah mengalirkan air mata kepada yang Maha Esa.
Aku menerima panggilan disaat hati terlalu sedih merindui dia,
Aku menerima panggilan setelah kami sama-sama menghabiskan tugas melaksanakan solat isyak.

Terima kasih Ya Allah,
Terima kasih aku ucapkan pada-Mu.

Sesungguhnya kau memahami hati-hati kami ini.

# Alhamdulillah. Tapi, masaklah aku kena bahan dengan roomate yang aku sayang. hehe



Jun 12, 2013

Aku rindu.

Rindu.
Hanya itu yang mampu menggambarkan tentang perasaan aku saat ini.

Aku seakan nekad untuk memutuskan semua ini.
Hati perit, sedih, kecewa dengan apa yang berlaku.

Janji.
Janji yang hanya tinggal janji.
Janji yang sudah berulang-kali kali dibuat, namun semuanya palsu.

Aku sakit.
Sakit menahan jiwa yang berlari jauh dari jasadku.
Jiwa yang seolah-olah meronta dan berlari untuk minta perhatian.

Aku cuba memahami.
Memahami situasi yang berlaku saat ini.
Orang kata aku kuat.
"Yes, I am strong enough to face it."
Itu hanyalah sebaris kata-kata.
Hakikatnya....
Aku lemah!

Aku sudah tidak berdaya lagi menanggung semua ini.

Adakah kau tahu aku sangat perlukan mu saat ini?
Adakah kau mengerti tentang hati ini?
Adakah kau fahami perasaan ini?

Aku cuba, cuba dan mencuba.
Cuba menahan perasaan hingga keadaan kembali pulih.
Apakan daya..
Situasi menghimpit diriku sendiri.

# Aku hanya mampu berdoa, dan terus berdoa supaya apa yang kita rencanakan sama seperti apa yang Dia rencana.