Cheeky Quotes

May 28, 2013

Luahan perasaan

Mengapa perlu rasa rindu pabila ia menyedihkan.
Mengapa perlu rasa sayang pabila akan kehilangan.

Sememangnya cerita kali ini berkaitan dengan dia. Yes, dia yang aku sendiri tak tahu di mana. HAHA 
Dia bukanlah teman istimewa yang perlu ditunjuk serta diceritakan kepada semua. Dia adalah teman umpama abang yang sangat diperlukan. 

Saat ini, hati merintih mencari dia. Ke mana hilangnya dia aku sendiri tak pasti. Yang pastinya, dia berdepan dengan exam siang tadi. Mungkin masih lagi di sana. Apa yang diharapkan, semoga dia baik-baik sahaja.

Aku sangat merindui dia. Itu adalah hakikat. 

Mungkin ini apa yang diinginkan. Apa yang selama ini ditakutkan mungkin terjadi. Aku belum bersedia untuk itu. Aku belum bersedia untuk merasa kehilangan untuk kesekian kalinya. Walaupun aku tahu, itu adalah hakikat yang harus aku terima namun maaf, aku belum cukup bersedia. 

Di saat aku perlu menyiapkan tugasan-tugasan akhir sebelum menamatkan semester ini, saat itulah datangnya ujian pada aku. Hanya tersenyum, gelak ketawa yang mampu aku lakukan untuk berdepan dengan ujian itu. Aku ingin bercerita. Cuma tidak tahu pada siapa yang patut aku ceritakan. Sudahnya, pendam itu adalah yang terbaik. 

Mungkin, jika aku kuat, aku akan terus melakukan apa yang terjadi sekarang ini. Berdiam diri tanpa khabar berita. Masa itu barulah dapat aku berfikir, muhasabah diri terhadap perasaan aku sendiri. 
Maaf mungkin diberi. Bagilah seribu alasan sekali pun, hakikatnya sangat perit untuk aku terima. Aku merasakan semua ini tidak sepatutnya terjadi. 

Aku punya perasaan. Jangan kerana dia tahu apa perasaan aku, semudah itu untuk dia persendakan. 

Aku punya hati. yang mungkin akan berubah bila terlalu kecewa diperlakukan begini.

Aku cuma tak mahu jatuh lagi. Sangat perit apa yang dirasakan dulu dan aku tak mahu itu terjadi lagi. Aku kena lebih kuat, itu yang pasti. 

Aku tak menepati janji. Mungkin sebab itu semua ini terjadi. 

# La Tahzan. Walau apa pun yang terjadi, Allah bersama kita. Rancangan Dia jauh lebih baik daripada apa yang kita rancangkan. 

# Have fun with your life my dear brother :) 

May 11, 2013

Merindui mereka

Perasaan sedih kala ini amat kuat dalam jiwa. Ya Allah, kuatkan semangat aku untuk berjauhan dengan mereka seperti mana aku berjauhan dengan keluargaku. 


Almost a year we does not meet. 

Aku tak berapa ingat cerita perkenalan kami. Yang pastinya, Yaya insan pertama yang rapat dengan aku. Then Azie. Kteorg banyak buat "benda" sama-sama. Selalu belajar sama-sama. Aku rindu untuk kena marah dengan Azie. Aku rindu nak dengar segala nasihat dia. 
Kami terpisah bila aku tak sambung sem 4 diploma. Aku meneruskan perjuangan untuk ke ijazah. Saat itu, hati menerima tawaran kerana terluka. Hanya kerana nak berlari daripada kenangan, aku tinggalkan mereka.



Mereka baik. Sangat-sangat. Ouhhye, ada sorang lagi bernama Aida Adila. Mereka semua kenalan aku semasa diploma. 

Saat ini, aku merindui mereka. Aku rindukan mereka dan dia. Si dia yang persis seperti abangku. Dia yang bisa jadi abang, sahabat dan kadang-kala seperti buah hatiku. Ohhoooo (mereka yg kata dan bukan aku HAHA). 

Mereka semua jauh. Jauh di mata namun tetap dekat dihatiku. Kami jarang berhubung. Apatah lagi berjumpa. Aku hanya mampu berdoa. 

Impian aku, untuk membuat mereka gembira. Kejayaan yang ingin aku kecapi hanya kerana Allah dan untuk keluarga dan mereka. 

# Tahniah sahabat kalian dah berjaya tamatkan diploma dengan sempurna. In sya Allah, panjang umur murah rezeki kita berjumpa :) I miss you all. 

# And buat awak, I am proud of you my dear. Do your best! Hope to see you here on the graduation day my brother :)