Cheeky Quotes

Dec 21, 2013

Moga Allah tunjukkan jalan


Salam buat semua. 

Terasa tenang sekali bila berada di rumah. Terasa aman dan damai. Sesungguhnya, rumah itu syurgaku. Walau jauh mana pun aku pergi, rumah jugalah aku cari. Dua bulan berjauhan dengan keluarga, sangat perlukan kekuatan. Hanya doa yang mampu aku kirimkan memandangkan jarang untuk berhubung. 

Mak, walid, abang, Amir, Haziq dan Haziqah.. Masing-masing aku rindu. Berhadapan dengan mereka dapat menghilangkan segala macam perasaan. Sedih dan duka berada di tempat orang membuat aku lemah kadang-kalanya. Hanya tangisan dan meminta bantuan pada Dia yang membuat aku kuat di samping sokongan moral yang diberi.

Orang kata aku kuat. Hakikatnya aku lemah. Aku lemah untuk perbaiki keadaan. Sesungguhnya hubungan silaturrahim itu sangat penting buatku. Bertemu kerana dia dan aku berharap hanya maut yang memisahkan dan berharap untuk berjumpa di syurga idaman semua. 

Aku merenung, berfikir dan memekirkan apa yang terjadi. Apakah ia salahku? Apakah ianya silapku.. Aku buntu, sungguh aku buntu. 

Aku bertahan.. Lama aku bertahan. Aku menerima walau siapa pun yang hadir di sisi. Aku bukan jenis memilih. Walau siapa pun dia, walau manapun asalnya, walau apapun sikapnya, aku terima. Sesungguhnya persahabatan dan perkenalan itu bukan kerana apa.. hanya kera Dia sang pencipta.

Kawan.. Apa erti kawan? Apa makna sahabat? Dan apa pula erti persahabatan? 

Aku berfikir.. Apa mungkin belum cukup aku menjaga hati mereka. Mungkin aku belum cukup memahami mereka. Atau mereka yang tidak nampak semua itu.. Hanya salah yang dicari, bukan mencuba untuk memahami apa yang aku lakukan.

Aku seakan tidak punya perasaan. Datang dan pergi sesuka hati. Bila rasa marah, bila rasa bosan abaikan. Bila rasa baik, datang mencari. Apa perlu untuk aku terus bertahan dan mempertahankan hubungan ini.. Pekara yang terjadi membuat aku sedar. Aku sedar siapa aku di hati dia. Mungkin dia tidak menganggap aku sahabat dia seperti mana aku mengganggap dia sahabatku. 

Dari awal perkenalan, aku cuba mengenali. Masuk tahap menjadi rakan sebilik, aku cuba memahami. Aku cuba pertahankan hubungan ini dari awal. Jika tidak, untuk apa aku berendam air mata menahan sikap ego dia. Aku berdiam, Aku bersabar. 

Sekarang, aku terpaksa lakukan ini. Berdiam diri walau selisih sekalipun aku tidak menyapa. Bukan niat aku untuk membalas dendam, aku cuma berharap dia sedar. Sakitnya hati bila kita berdiam diri sedangkan orang lain sibuk berfikir. 

Aku hormat pada mulanya. Aku sayangkan perkenalan ini. Namun aku terpaksa. Terpaksa untuk menunjuk yang aku membenci. walau bukan itu perasaannya.


# Kita bertemu kerana takdirnya. Perkenalan kita ada sebabnya. Persahabatan kita ada hikmahnya. 

# Apa yang terjadi mungkin untuk kita sedar dan berfikir,  apa perlu kita terusan begini atau kita saling perlukan untuk menjaga persahabatan kita.

# Gives and take sangat diperlukan dalam persahabatan.

## Moga Allah tunjukkan jalan.. 

** Good luck final exam nanti. wish you the best my friend. 
 

0 000 orang meluangkan masa bersama Shazie:

Post a Comment